Senin, 04 April 2011

DISFUNGSI EREKSI (Erectile Dysfunction )

Disfungsi Ereksi (DE, "impotensi laki-laki") adalah disfungsi seksual yang ditandai dengan ketidakmampuan untuk mengembangkan atau mempertahankan ereksi pada penis selama kinerja seksual.

Sebuah ereksi penis adalah efek hidrolik darah masuk dan dipertahankan dalam tubuh spons-seperti di dalam penis. Proses ini sering dimulai sebagai akibat dari gairah seksual, ketika sinyal tersebut dikirimkan dari otak ke saraf di penis. Disfungsi ereksi ditunjukkan ketika ereksi sulit untuk menghasilkan. Ada berbagai penyebab peredaran darah, termasuk perubahan saluran kalium tegangan-gated, seperti dalam keracunan arsenik dari air minum. Penyebab organik yang paling penting adalah penyakit jantung dan diabetes, masalah neurologis (misalnya, trauma dari operasi prostatectomy), insufficiencies hormonal (hipogonadisme) dan efek samping obat.

impotensi psikologis adalah di mana ereksi atau penetrasi gagal karena pikiran atau perasaan (alasan psikologis) daripada kemustahilan fisik; ini agak kurang sering tetapi seringkali dapat membantu. Terutama di impotensi psikologis, ada respon yang kuat untuk pengobatan plasebo. Disfungsi ereksi, terikat erat karena tentang adanya ide konsekuensi kesejahteraan fisik, dapat memiliki psikologis yang parah.

Selain merawat penyebab seperti kekurangan kalium atau kontaminasi arsenik air minum, perawatan baris pertama dari disfungsi ereksi terdiri dari uji coba obat inhibitor PDE5 (yang pertama adalah sildenafil atau Viagra). Dalam beberapa kasus, pengobatan dapat melibatkan tablet prostaglandin pada urethra, suntikan ke dalam penis, prostesis penis, pompa penis (vacum penis) atau bedah rekonstruksi vaskular.

The coeundi impotentia istilah Latin menggambarkan ketidakmampuan sederhana untuk "memasukkan penis ke dalam vagina". Saat ini sebagian besar diganti dengan istilah lebih tepat. [Jelas] Studi tentang disfungsi ereksi dalam pengobatan ditutupi oleh andrologi, sub-bidang dalam urologi.